Reaksi Pasar Modal terhadap Laporan Keuangan

Published 9 Februari 2012 by ansharpemimpi
  1. Pendahuluan

        Akuntansi keuangan dan keputusan pengungkapan memberi dampak pada pengguna laporan keuangan. Laba yang dilaporkan bergantung pada banyak keputusan akuntansi keuangan. manager mempunyai banyak pertimbangan dalam memilih antara metode akuntansi alternatif dan asumsi akuntansi. Oleh karena itu, salah satu implikasi dari pengambilan keputusan tersebut adalah dampak informasi terhadap harga saham (riset pasar modal).

  2. Pengertian riset pasar modal

        Riset pasar modal mengeksplorasi peran akuntansi dan informasi keuangan lainnya dalam pasar modal. Riset ini melibatkan pemeriksaan hubungan statistik antara informasi keuangan dengan harga saham atau return. Kesimpulan tentang reaksi pasar terhadap kejadian atau informasi tertentu secara umum berdasar pada bukti yang berasal dari sejumlah besar perusahaan dengan rentang data beberapa tahun. Berbeda dengan riset perilaku, yang menganalisa reaksi individu terhadap pelaporan keuangan, riset pasar modal menilai dampak pelaporan keuangan secara agregat, terutama pelaporan akuntansi pendapatan, bagi investor. Dengan menganalisa reaksi harga saham terhadap informasi keuangan, sejumlah keputusan individu investor dapat ditangkap secara agregat. Perbedaan penting lainnya dari kedua riset ini adalah bahwa perhatian riset pasar modal hanya investor, sementara riset perilaku biasanya digunakan untuk memeriksa keputusan yang dibuat oleh tipe pengguna laporan keuangan lainnya, seperti manager bank, pemberi pinjaman, atau auditor. Riset pasar modal berdasarkan pada asumsi bahwa pasar modal adalah efisien. Efisiensi pasar, didefinisikan sesuai dengan Hipotesis Pasar Efisien (Efficient Market Hypothesis/ EMH), sebagai pasar yang menyesuaikan secara cepat dan mengumpulkan informasi secara penuh ke dalam harga saham ketika informasi tersebut diluncurkan. Asumsi efisiensi pasar merupakan inti dari riset pasar modal.

  3. Informasi Laba

        Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa informasi laba berhubungan dengan perubahan harga sekuritas. Karena teori keuangan modern mengusulkan bahwa harga saham dapat ditentukan sebagai jumlah perkiraan arus kas masa depan dari deviden, yang dikurangi dengan present value menggunakan rate of return sepadan dengan tingkat resiko perusahaan. Jika arus kas berhubungan dengan akuntansi laba, maka harga saham dapat diformulasikan sebagai berikut :


    Karena perubahan harga saham mempengaruhi return kepada Investor, return merupakan fungsi keuntungan atau kerugian, selain deviden maka dapat dirumuskan sebagai berikut :


    Model Pasar, yang berasal dari Capital Asset Pricing Model (CAPM), digunakan untuk memisahkan antara pergerakan harga saham perusahaan dari pergerakan pasar secara keseluruhan. Model pasar tersebut digambarkan sebagai berikut :


    Riset Pasar modal melakukan analisa hubungan laba/ return dengan pergerakan harga perusahaan tertentu (return abnormal) pada saat laba diumumkan. Return abnormal tersebut digunakan sebagai indikator isi informasi pengumuman tersebut.

  1. Hasil Riset pasar modal terhadap Laporan Keuangan
    1. Pendapatan dengan model nilai historis digunakan oleh investor

          Ball dan Brown (1968), dalam publikasi pertama riset pasar modal utama dalam akuntansi, menyelidiki kegunaan laba akuntansi dalam model nilai historis. Ball dan Brown melihat perlunya bukti empiris tentang bagaimana laba akuntansi, dihitung menggunakan prinsip nilai historis, menyediakan informasi berguna bagi investor.

          Mereka menemukan bukti untuk menyarankan bahwa informasi dalam laporan tahunan digunakan dalam pembuatan keputusan investasi, meskipun terdapat keterbatasan dalam sistem akuntansi nilai historis. Sejak penelitian awal Ball dan Brown, penelitian ini telah diulangi beberapa kali dengan menggunakan data dan metode riset yang bermacam-macam. Hasil yang muncul mengonfirmasikan kegunaan pendapatan nilai historis terhadap investor.

    2. Sebelum pelepasan laba, investor memperoleh banyak informasi yang mereka butuhkan dari sumber lain

          Selain mengonfirmasi kegunaan model akuntansi nilai historis, Ball dan Brown menemukan bahwa sebagian besar informasi dalam pengumuman laba (sekitar 85 – 90%) telah diantisipasi oleh investor. Antisipasi perubahan laba oleh investor mengindikasikan bahwa investor memperoleh banyak informasi yang berguna untuk pembuatan keputusan investasi dari sumber selain pengumuman laba tahunan (kemungkinan dari media, analis, tren penjualan, dan sebagainya). Hal tersebut disebabkan karena sumber informasi alternatif tersebut secara umum lebih tepat waktu daripada laporan tahunan, yang diterbitkan beberapa minggu setelah tanggal penutupan dan kurang banyak dibandingkan sumber informasi alternatif.

    3. Informasi yang terdapat dalam pengumuman laba bergantung pada keberadaan sumber informasi alternatif

          Riset mengindikasikan bahwa informasi laba berbeda-beda antar negara dan antar perusahaan dalam satu negara. Sebagai contoh, Brown (1970) menemukan bahwa jika dibandingkan dengan pasar Amerika, pasar Australia menyesuaikan diri lebih lambat ketika pengumuman laba. Hasil ini mengimplikasikan bahwa laporan tahunan merupakan sumber informasi yang lebih penting bagi pasar modal Australia daripada Amerika karena terdapat sumber informasi alternatif yang lebih sedikit bagi perusahaan Australia.

    4. Dampak pasar modal terhadap perubahan laba tak terduga bergantung pada apakah perubahan tersebut diduga akan permanen atau temporer

          Berdasarkan temuan Ball dan Brown bahwa arah dari perubahan laba tak terduga berhubungan positif dengan arah return abnormal, riset lebih lanjut dilakukan terhadap hubungan antara besarnya perubahan laba tak terduga dengan besarnya return abnormal. Hubungan ini sering disebut sebagai koefisien respon laba (earnings response coefficient). Hasil penelitian menunjukkan bahwa ini bukan merupakan hubungan satu dengan satu. Seperti menurut Beaver, Lambert, dan Morse (1980), riset menunjukkan bahwa return abnormal rata-rata yang diasosiasikan dengan 1% perubahan laba tidak terduga hanya 0,1 sampai 0,15%. Hubungan ini berbeda-beda bergantung pada apakah perubahan laba tersebut diduga akan permanen atau temporer. Menurut Easton dan Zmijewski (1989), perubahan permanen diduga akan berdampak pada peningkatan deviden, demikian juga dengan arus kas masa depan, dan ini berdampak pada perubahan nilai perusahaan. Sebaliknya, perubahan temporer akan diabaikan, karena tidak diduga akan mempunyai dampak yang sama terhadap deviden masa depan.

    5. Ketahanan laba bergantung pada besaran relatif kas dan komponen akrual laba berjalan

          Sloan (1996) mengadakan riset untuk melihat jika perilaku harga saham seperti jika investor secara sederhana “terpaku” pada laba yang dilaporkan tanpa memperdulikan bagaimana angka-angka itu ditentukan (mengacu pada metode akuntansi apa yang diterapkan). Hal tersebut sesuai dengan pernyataan Sloan (1996, p.291) sebagai berikut :

      A meaningful test of whether stock prices fully reflect available information requires the specification of an alternative ‘naive’ expectation model, against which to test the null of market efficiency. The naive model employed in this study is that investors ‘fixate’ on earnings and fail to distinguish between the accrual and cash flow component of current earnings. This naive earnings expectation model is consistent with the functional fixation hypothesis, which has receive empirical support in capital market, behavorial, and experimental research.

          Sloan menyediakan bukti bahwa perusahaan dengan hubungan akrual yang besar terhadap arus kas saat ini tidak mungkin mempunyai ketahanan laba tinggi, karena akrual membalik tiap waktu, mengurangi laba masa depan. Namun, harga saham diketahui bereaksi seperti jika investor secara sederhana ‘terpaku’ pada laba dilaporkan, dengan demikian gagal untuk diperhitungkan dalam besaran relatif kas dan komponen akrual laba berjalan (keterpakuan berdampak pada derajat inefisiensi pasar).

    6. Pengumuman laba perusahaan lain dalam industri yang sama mempunyai muatan informasi

          Ketika perusahaan mengumumkan laba tahunannya, hasil secara umum dalam return abnormal tidak hanya diperhatikan oleh perusahaan, tetapi juga perusahaan lain dalam industri yang sama (Foster, 1981). Fenomena ini, dikenal sebagai “transfer informasi”, mengurangi elemen kejutan (ketidaktahuan) dalam pengumuman laba perusahaan lain dalam industri yang memilih untuk mengumumkan laba mereka kemudian. Arah reaksi pasar modal berhubungan dengan apakah berita yang terdapat dalam pengumuman menggambarkan perubahan kondisi untuk keseluruhan industri atau perubahan dalam pasar saham relatif dalam industri. Karena informasi diperoleh dari pengumuman perusahaan serupa, informasi tentang penjualan dan laba merubah hasil reaksi pasar untuk perusahaan lainnya dalam industri, sama seperti perusahaan yang mengumumkannya (Freeman dan Tse, 1992).

          Firth (1976) menyelidiki isu ‘transfer informasi’. Dia melihat pada “penyelidikan dampak pengumuman hasil perusahaan kepada publik terhadap perilaku harga saham perusahaan pesaing”. Hasilnya mengindikasikan bahwa ketika ‘kabar baik’ diumumkan, harga saham perusahaan lain dalam industri yang sama bereaksi cepat yang ditunjukkan dengan peningkatan signifikan secara statistik. Yang menarik adalah tidak terlihat return abnormal pada hari sebelum (antisipasi terbatas) atau sesudah pengumuman. Hasil yang sama juga ditemukan dalam reaksi terhadap ‘kabar buruk’ pengumuman laba.

          Oleh karena itu, muncul perkiraan jika sejumlah perusahaan mengumumkan informasi laba, dimana hal-hal lainnya seimbang, reaksi harga saham terbesar mungkin dihasilkan oleh perusahaan yang membuat pengumuman pertama. Sedangkan perusahaan yang mengumumkan terakhir secara relatif memberi dampak kecil pada harga saham (Clinch dan Sinclair, 1987).

    7. Peramalan Laba mempunyai muatan informasi

          Pengumuman peramalan laba oleh manajemen maupun analis sekuritas diasosiasikan dengan return saham. Sama seperti pengumuman laba, peramalan laba diasosiasikan dengan return pasar, baik arah maupun besarnya (Penman, 1980; Imhoff dan Lobo, 1984). Hasil ini tidaklah mengejutkan karena peramalan laba diduga memuat informasi baru yang dapat digunakan dalam prediksi laba masa depan. Peramalan ini muncul sebagai jalan efektif untuk mengkomunikasikan informasi ke pasar saham, juga peramalan buruk tentang laba masa depan yang lebih rendah berguna untuk mencegah tuntutan hukum pemegang saham potensial (Skinner, 1997). Baginski (1987) membuat hasil yang menunjukkan bahwa harga saham perusahaan dalam industri yang sama yang tidak menyediakan peramalan laba berkorelasi positif dengan perubahan perkiraan laba yang diindikasikan oleh peramalan laba oleh manager perusahaan lain dalam industri yang sama.

    8. Terdapat keuntungan yang diasosiasikan dengan pengungkapan informasi secara sukarela

          Pengungkapan informasi tambahan, melebihi yang diperlukan oleh peraturan akuntansi, mempunyai keuntungan dalam pasar modal. Sebagai contoh, Lang dan Lundholm (1996) menunjukkan bahwa perusahaan dengan kebijakan pengungkapan informasi lebih banyak mempunyai analisa yang mengikuti lebih besar dan analisa peramalan laba lebih akurat. Lebih jauh, Botosan (1997) menunjukan bahwa peningkatan pengngkapan sukarela dalam laporan tahunan diasosiasikan dengan pengurangan biaya modal kapital.

    9. Pengakuan dirasakan berbeda daripada pengungkapan footnote sederhana

          Pengakuan item dengan mencatat dalam laporan keuangan dan termasuk jumlah numeriknya dirasakan berbeda daripada pengungkapan jumlah secara sederhana di footnote laporan. Contohnya, Aboody (1996) menemukan bahwa dimana perusahaan di industri minyak dan gas Amerika mengakui kurang saji dalam laporan keuangan mereka, dampak harga negatif adalah signifikan, namun ketika perusahaan dalam industri yang sama mengungkapan secara sederhana di footnote, dampak harga adalah tidak signifikan. Lebih jauh, Cotter dan Zimmer (1999) menunjukan bahwa pengungkapan sederhana nilai sekarang dari tanah dan bangunan mengindikasikan jumlah tersebut kurang diperhatikan ketika dibandingkan dengan nilai sekarang yang diakui di laporan posisi keuangan melalui revaluasi aktiva.

    10. Ukuran

          Terdapat bukti bahwa hubungan antara pengumuman laba dan pergerakan harga saham berbanding terbalik dengan ukuran perusahaan. Dengan kata lain, pengumuman laba secara umum mempunyai dampak yang lebih besar terhadap harga saham perusahaan yang lebih kecil daripada perusahaan yang lebih besar.

  2. Apakah harga saham saat ini mengantisipasi pengumuman laba masa depan?

        Terdapat suatu pendapat yang menyatakan bahwa untuk perusahaan yang lebih besar, dapat dikatakan bahwa harga saham mengantisipasi pengumuman laba di masa depan. Pendapat ini sesuai dengan pernyataan Brown (1994) yaitu, jika kita mengambil sudut pandang bahwa harga saham mengantisipasi pengumuman laba, maka kita secara efektif ‘melihat kembali jalan lain’ dari sudut pandang tradisional yang mengasumsikan bahwa pengumuman laba mempengaruhi perubahan harga saham. Fokus riset pasar modal saat ini menyelidiki seberapa baik informasi akuntansi, seperti laba tahunan, menangkap informasi yang relevan bagi investor. Hal ini mempunyai fokus yang berbeda dari riset sebelumnya, karena pengumuman laba tidak menyajikan informasi bagi investor, tetapi merefleksikan informasi yang telah digunakan oleh investor dalam pengambilan keputusan.

        Harga saham dan return diakui oleh beberapa periset menyediakan patokan yang berguna untuk menentukan apakah informasi akuntansi relevan untuk pembuatan keputusan investor. Harga saham dianggap merepresentasikan ukuran patokan untuk nilai perusahaan (per saham), sedangkan return merepresentasikan ukuran patokan untuk kinerja perusahaan (per saham). Patokan-patokan tersebut digunakan untuk membandingkan kegunaan metode akuntansi dan pengungkapan alternatif.

        Area riset ini berdasarkan pada kerangka kerja teoritis yang diambil dari premis bahwa nilai pasar dan nilai buku mengukur nilai perusahaan (simpanan kekayaan), meskipun nilai buku mengukur dengan beberapa error. Error ini mengacu pada sifat konservatif alami sistem akuntansi. Jika diformulasikan, maka didapat formula :


        Jika nilai pasar dan nilai buku perusahaan dianggap sebagai ‘simpanan’ kekayaan, maka perubahan masing-masing besaran kekayaan antara dua titik waktu dapat dianggap sebagai ‘arus’ kekayaan. Sehingga dapat dirumuskan sebagai


    Perubahan nilai pasar adalah perbedaan secara sederhana dalam kapitalisasi pasar perusahaan antara dua titik waktu. Jika didasarkan pada ‘per saham’, maka dinyatakan sebagai berikut :


    Perubahan nilai buku adalah perbedaan antara total ekuitas pemegang saham awal dan akhir. Namun, jika diasumsikan tidak terdapat tambahan kontribusi modal dalam periode, maka dapat diukur dengan dengan memperhatikan perubahan laba ditahan periode.


    Formula ini berdasar pada konsep laba ‘surplus bersih’, yang mengasumsikan bahwa semua peningkatan nilai buku melalui kinerja laporan keuangan. Sehingga dapat dirumuskan sebagai berikut :


    Dengan sedikit manipulasi, persamaan tersebut dapat diekspresikan untuk menghubungkan return ke laba. Pertama, menambah Deviden pada kedua sisi persamaan dan membaginya :


    Karena sisi kiri persamaan merupakan persamaan dari return, maka persamaan tersebut dapat berubah menjadi :


Persamaan inilah yang menunjukan hubungan return dengan laba per saham.

    Beaver, Lambert, dan Morse (1980) adalah penelitian paling awal yang menyelidiki bagaimana data tentang harga saham secara efisien digunakan periset untuk memperkirakan laba akuntansi masa depan. Mendukung pendapat Beaver, Lambert, dan Morse (1980) dan Beaver, Lambert, dan Ryan (1987) tentang ukuran perusahaan, Collins, Kothari, dan Rayburn (1987) menemukan bukti yang mendukung pandangan tersebut, dengan harga saham sebagai indikator yang lebih baik untuk laba masa depan dalam perusahaan yang lebih besar.

    Dechow (1994) menyelidiki bagaimana baiknya laba akuntansi merefleksikan return pasar. Dia juga menyadari ukuran kinerja lainnya, berdasarkan arus kas, menghubungkan lebih baik ke return daripada laba berdasarkan sistem akuntansi akrual. Laba diprediksi menjadi lebih berguna untuk mengukur kinerja perusahaan dibandingkan arus kas karena diprediksikan lebih tepat waktu dan sedikit masalah pencocokan.

    Penelitian-penelitian lain juga mengindikasikan secara konsisten pandangan bahwa harga pasar telah dipandang merefleksikan nilai aktiva perusahaan saat ini. Sehingga disarankan bahwa investor dapat memperkirakan informasi nilai saat ini yang sebelumnya diungkapkan dalam laporan keuangan. Oleh karena itu, ketika informasi nilai saat ini tidak menyediakan informasi baru kepada investor, maka merefleksikan informasi yang digunakan oleh investor dalam membuat keputusan investasi mereka.

Dipresentasikan oleh Laurentius Brahma dan Riyan A dalam Mata Kuliah Teori Akuntansi

About these ads

2 comments on “Reaksi Pasar Modal terhadap Laporan Keuangan

  • Berikan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    Ikuti

    Get every new post delivered to your Inbox.

    %d blogger menyukai ini: